Now Reading
Tanda dan Gejala Usus Buntu

Tanda dan Gejala Usus Buntu

Avatar

Tanda dan Gejala Usus Buntu

Radang usus buntu atau dengan kata lain Apendisitis adalah  peradangan  yang terjadi pada  usus buntu . Usus buntu merupakan keadaan darurat yang membutuhkan pembedahan secepat mungkin untuk mengangkat usus buntu yang terjadi. 

Penyebab Usus Buntu

Apendisitis terjadi ketika Usus Buntu tersumbat oleh kotoran, benda asing, atau  kanker . Sementara penyumbatan juga dapat terjadi akibat infeksi, karena usus buntu dapat membengkak sebagai respons terhadap infeksi apa pun yang terjadi di dalam tubuh.

Tanda dan Gejala Usus Buntu

Gejala umum:

  • Nyeri di perut kanan bawah atau nyeri di dekat pusar ke bawah. Biasanya menjadi tanda pertama usus buntu. 
  • Kehilangan selera makan
  • Mual dan  muntah saat sakit perut. 
  • Perut bengkak       
  • Demam 99-102 derajat
  • Tidak bisa buang angin atau kentut

Gejala yang tidak umum:

  • Nyeri tumpul atau tajam di mana saja di perut bagian atas atau bawah, punggung, atau bagian belakang
  • Terasa sulit dan sakit ketika kencing
  • Muntah  sebelum sakit perut terjadi
  • Kram parah 
  • Sembelit  ataudiare  dengan buang angin

Jika Anda mengalami salah satu gejala tersebut, jangan makan, minum, atau menggunakan obat pereda nyeri, antasida, pencahar, atau bantalan pemanas. Sebaiknya Anda segera menemui dokter. Diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu sangat penting bagi Anda. 

Apa Saja Diagnosis untuk Usus Buntu?

Sementara gejala yang sering muncul adalah gejala yang tidak jelas seperti penyakit lain, termasuk  masalah kandung empedu,  infeksi kandung kemih  atausaluran kemih, gastritis, penyakit Crohn, infeksi usus, batu ginjal, dan masalah ovarium. Berikut ini merupakan tes yang dapat membantu mendiagnosis usus buntu:

  • Pemeriksaan perut Anda untuk mencari peradangan
  • Tes urine (kencing) untuk menyingkirkaninfeksi saluran kemih
  • Pemeriksaan rektal
  • Pemindaian CT
  • USG

Perawatan untuk usus buntu

See Also
Kado Untuk Pacar yang Cuek

Radang usus buntu selalu dianggap sebagai keadaan darurat. Pembedahan untuk mengangkat usus buntu, yang disebut  apendektomi adalah pengobatan standar untuk hampir semua kasus radang usus buntu.

Jika dokter mencurigai Anda menderita usus buntu, mereka akan segera mengangkatnya untuk menghindari pecah. Jika Anda mengalami abses, Anda mungkin mendapatkan dua prosedur, yang pertama untuk mengeluarkan nanah dan cairan dari abses, dan yang kedua untuk mengeluarkan usus buntu.

Apa yang Diharapkan Selama Operasi Apendektomi?

Sebelum usus buntu Anda diangkat,  Biasanya Anda akan mendapatkan anestesi yang membuat Anda akan tertidur. Dokter mengangkat usus buntu Anda melalui sayatan sepanjang 4 inci atau dengan alat yang disebut laparoskop (alat seperti teleskop tipis yang memungkinkan mereka melihat ke dalam perut Anda). Dokter bedah juga akan membersihkan perut Anda jika Anda menderita peritonitis. 

Selama 12 jam setelah operasi usus buntu Anda akan bangun dan bisa bergerak. Anda bisa beraktifitas normal setelah 2 hingga 3 minggu setelah operasi. Tapi jika Anda menjalani laparoskopi, proves pemulihan akan lebih cepat.

[zombify_post]
What's Your Reaction?
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly
0
View Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Scroll To Top